News

Orang Tionghoa perantauan meningkatkan protes saat seruan untuk perubahan meningkat

Orang Tionghoa yang berbasis di luar negeri dan pendukung mereka melakukan unjuk rasa di Sydney, Tokyo, Hong Kong, New York, dan Toronto, dengan lebih banyak protes direncanakan dalam beberapa hari mendatang

Dari Sydney ke Toronto, China daratan telah meningkatkan protes minggu ini, dengan tuntutan untuk mengakhiri pembatasan COVID-19 yang paling ketat di dunia berkembang menjadi seruan untuk “membebaskan China” dan agar Presiden Xi Jinping mundur.

Orang Tionghoa yang berbasis di luar negeri dan pendukung mereka berunjuk rasa di Sydney, Tokyo, Hong Kong, New York, dan Toronto, dengan lebih banyak protes direncanakan dalam beberapa hari mendatang.

“Bebaskan Cina. Xi Jinping mundur,” teriak sekitar 30 orang di Toronto pada hari Selasa.

Di Universitas Harvard di Massachusetts, puluhan meneriakkan: “Tidak ada lagi kebohongan” dan “tidak ada lagi sensor.”

Kementerian luar negeri China tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Di luar konsulat China di New York, ratusan orang berkumpul, beberapa melambai-lambaikan plakat putih kosong, yang telah menjadi simbol protes di China.

Banyak yang meneriakkan slogan-slogan dalam bahasa Mandarin, mengkritik catatan hak asasi manusia China dan dampak dari kebijakan nol-COVIDnya, yang telah memakan banyak korban ekonomi dan kebebasan rakyat.

Beberapa enggan memberikan nama mereka karena takut kerabat di China dapat menghadapi pelecehan oleh pihak berwenang.

Kemarahan di dalam dan luar negeri membengkak setelah pihak berwenang melaporkan 10 orang tewas dalam kebakaran di wilayah Xinjiang yang banyak orang online menyalahkan aturan COVID yang ketat, yang menurut mereka menjebak penduduk di dalam sebuah gedung.

Pihak berwenang membantahnya.

Penguncian tempat dan tes virus yang sering dilakukan terhadap ratusan juta orang telah memicu kemarahan di antara orang China di daratan dan luar negeri.

Di Sydney, sekitar 200 orang berkumpul pada Senin malam untuk menyalakan lilin di Balai Kota, kata polisi.

Sekitar 50 mahasiswa China daratan menghadiri rapat umum tersebut, yang merupakan protes terbesar oleh China daratan di Australia, kata Chen Yonglin, seorang aktivis demokrasi yang mempromosikan acara tersebut di media sosial.

Sebagian besar siswa menutupi wajah mereka dengan topeng dan topi dan menolak menyebutkan nama mereka. Beberapa mengatakan mereka yakin seorang pejabat kedutaan China ada di acara itu untuk memantaunya.

“Mereka akan berusaha mencari tahu siapa penyelenggaranya,” kata Chen, mantan pejabat konsulat China yang membelot pada 2005.

Kedutaan Besar China di Australia dan kantor pendidikan konsulat China di Sydney tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Ketika protes meningkat di luar negeri, situasi di China juga meningkat, dengan orang-orang di pusat manufaktur Guangzhou selatan bentrok dengan polisi anti huru hara bersetelan hazmat putih pada Selasa malam.

‘Api padang rumput’

Media sosial telah memainkan peran besar dalam menyebarkan berita tentang aksi unjuk rasa dan memicu perdebatan, dengan ribuan pengunjuk rasa daratan dan luar negeri berbondong-bondong ke aplikasi jaringan berbasis audio Clubhouse untuk berbagi pandangan mereka.

Lucia, tuan rumah Clubhouse dengan 1.800 pengikut yang berbasis di Swiss, mengatakan kepada Reuters: “Batas ketakutan saya tidak sama lagi. Saya dulu takut dilihat dan didengar, tapi sekarang saya berharap dilihat dan didengar!”

Di Hong Kong, Tiger, seorang pekerja fintech berusia 24 tahun dari China daratan, terkejut ketika selebaran yang dia bantu rancang untuk mengenang korban kebakaran Xinjiang menjadi viral di media sosial.

Dia mengatakan kepada Reuters bahwa dia awalnya hanya membagikan selebaran itu kepada sekitar 10 teman, mendesak mereka untuk berkumpul di Hong Kong tengah pada Senin malam.

“Saya tidak tahu bagaimana penyebarannya, dan saya tidak mengaturnya dengan sengaja. Tapi itu menunjukkan bahwa semua orang sudah memikirkan hal yang sama… Tidak perlu menghasut,” kata Tiger. “Satu percikan api dapat memicu kebakaran padang rumput.” – Rappler.com

Togel hongkong online menjadi keliru satu https://holidaycorfu.org/ togel bersama peminat paling banyak di Indonesia di sementara ini. Di mana ketenaran game https://diversity-charter.com/ hongkong sendiri sesungguhnya tidak membingungkan lagi. Mengenang game togel hongkong yang udah terlalu lama di mainkan oleh warga Indonesia. Terlebih dengan kemajuan teknologi di sementara ini, Para pemeran pula tetap menjadi di mudahkan membuat menduga nilai bermain togel hongkong hari ini. Betul, Lumayan kenakan ponsel pandai saja, Saat ini bettor telah bisa https://factoryonlinecoach.com/ togel hongkong dengan nyaman serta aman.